Kelab Blogger Ben Ashaari

Thursday, August 28, 2014

Kuat Seorang Isteri Kerana Suami

Kuat seorang perempuan kerana lelaki, kuat seorang isteri kerana suami dan kuat seorang ibu kerana anak. Perempuan ni memang lemah dengan air mata, ada tersentuh hati sikit mesti penemannya air mata. Untuk kaum lelaki atau si suami yang kat luar sana, ambil masa beberapa minit jer untuk ingat dan renungkan pengorbanan isteri.

Isteri tak pernah jemu untuk buat kerja rumah, tiap-tiap hari buat perkara sama. Basuh baju, angkat baju, lipat baju, susun baju, kemas rumah. Memasak pulak, hari-hari duk fikir nak masak apa untuk suami dan anak. Menu kegemaran suami dan anak-anak dihidangkan kat rumah. Tiap-tiap hari jugak isteri memasak, kalau tak masak mesti suami dan anak lapar. 

Bila mengandung selama 9 bulan, isteri ke hulur ke hilir bawak perut, bawak anak dalam kandungan tak pernah merungut sebab mengandung walaupun bila berjalan dah nampak macam pinguin. Saiz badan berubah dari slim kepada kembang semangkuk. Subhanallah..kuatnya isteri kamu berjaya menjalankan tanggungjawab.

Waktu nak bersalin, bayangkan rasa sakit tu macam mana. Wahai suami, isteri bertarung nyawa di dewan bersalin kerana kamu..kerana kamu suami..kerana zuriat kamu. Bayangkan kalau Allah ambil nyawa isteri kamu ketika bersalin, mampukah kamu menjalankan tanggungjawab dan kerja harian isteri seperti kat atas?

Beribu-ribu urat isteri putus ketika bersalin, itu belum lagi rasa sakit kena jahit kat bahagian ttooottt, sakit urat dan lain-lain sakit selepas bersalin. Bermacam-macam perkara berlalu ketika tempoh berpantang. Bila Allah nak uji dan duga pasangan suami isteri, ada yang bermain kayu tiga dalam tempoh berpantang si isteri, ada yang suka-suka cari masalah sendiri dan banyak kemungkinan perkara tak elok berlaku. Kalau salah langkah si isteri boleh 'gila meroyan'. Awas suami!! 




Bila dah lahirnya zuriat kamu, gigihnya isteri menyusu anak sebaik mungkin, bersengkang mata sepanjang malam, tidur-tidur ayam demi keluarga. Kemudian rutin harian bermula seperti biasa,[LINK] isteri bekerjaya ke pejabat menjalankan tugas-tugasnya membantu suami mencari rezeki, balik kat rumah terus jalankan tanggungjawab sebagai isteri untuk suami dan ibu untuk anak. Kuatnya isteri. 

Wahai suami! Pejamlah mata kamu seketika, buka mata hati kamu untuk lihat pengorbanan isteri. Andai kata suatu hari nanti isteri mu kembali kepada pencipta-Nya, mampukah kamu menggalas tanggungjawab ini? Andai kata kamu tersalah langkah dalam percaturan hidup, usah risau usah resah kerana isteri sedia memaafkan kesilapan suami walau hatinya remuk.  

Monday, August 25, 2014

Doa Ibu Untuk Anak

Seorang isteri yang bergelar ibu akan berdoa untuk anak-anaknya sehingga hujung nyawa mereka. Sedar tak sedar, sejak dalam kandungan lagi seorang ibu dah mula berdoa untuk anaknya, mendoakan segala kebaikan kepada anaknya. Kalau yang dah berkahwin sekalipun, doa ibu tetap mengiringi anak-anak. Kebahagiaan untuk anak, menantu dan cucu-cucunya.




Cepat sungguh masa berlalu, Mikhail pun dah nak cecah usia 3 bulan 2 minggu. Alhamdulilah, diberikan kesihatan yang baik untuknya. Doa ibu sentiasa bersama-sama anak ibu. Setiap kali tengok anak, terlintas difikiran seorang ibu 'mampukah aku menjaga amanah dari Allah ni'.

Andai kata ibu dijemput Ilahi dalam masa terdekat ini, ibu harap Mikhail dapat membesar dengan baik, jadi anak yang soleh di dunia dan akhirat. Setiap catatan di dalam blog ini untuk bacaan Mikhail suatu hari nanti. Bacalah untuk kenang-kenangan. 

Friday, August 22, 2014

Singkatnya Masa Bersama Anak

Sejak akhir-akhir ni atau lebih tepat sejak dkna masuk kerja minggu lepas, waktu bersama Mikhail rasa sangat-sangat singkat. Terlalu singkat untuk kami bersama-sama. 24 jam rasanya tak cukup untuk seorang ibu yang bekerja dapat bersama-sama dengan anak.

Seawal jam 7 pagi dkna dah hantar Mikhail ke rumah pengasuh dan ambil dia lebih kurang pukul 5 petang. Tempoh 10 jam Mikhail berada di rumah pengasuh. Apa yang dia buat? Bermain ke? Menangis ke? Rindu ibunya ke? 

Masih berbaki 12 jam untuk Mikhail berada dirumah bersama ibu dan abi.

Balik rumah, jalankan tanggujawab sebagai isteri. Masuk dapur dan siapkan apa yang patut untuk suami. Tinggalkan anak bermain sorang-sorang depan tv. Intai dari jauh tengok reaksi anak, buat apa, menangis ker atau tidur.

Sejak dkna antar Mikhail ke rumah pengasuh, kadang-kadang tak sempat sampai rumah dia dah lena dalam car seat. Penat agaknya bermain kat rumah pengasuh. Kadang-kadang lebih kurang pukul 6.30 petang dia pasti lena. Kalau tak dikejutkan waktu maghrib, pasti Mikhail akan terus lena sampai esok pagi. Bermakna dkna punyai masa lebih kurang 1 jam setengah jer untuk bersembang dengan dia. Selebihnya waktu tidur Mikhail. 

Orang tua-tua pesan, jangan bagi anak tidur waktu magrib..tak elok katanya. Jadi dkna tukar waktu tidurnya. Pukul 7 dkna kejut Mikhail...sembang dengan dia dan pastikan dia tidur sebelum pukul 9 malam. Kesempatan tu dkna tumpukan perhatian kat dia sepenuh hati. Rindunya ibu pada Mikhail. 

Waktu nak tidurkan dia, diangkat, di riba supaya Mikhail lena atas pangkuan ibu. Sebab terlalu rindu sangat untuk luangkan masa bersama dia. Rasa tenang bila tengok dia lena tidur setiap malam atas pangkuan ibu. 

Dan rutin harian bermula esok pagi, Mikhail akan terjaga sendiri jam 6 pagi. dkna ada masa 1 jam untuk sembang dengan dia sambil siap-siapkan Mikhail untuk dihantar ke rumah pengasuh. Terlalu singkat masa untuk ibu bersama Mikhail, tahniah buat housewife sebab korang dapat tengok anak membesar depan mata, dapat bersama-sama anak 24 jam. Korang memang bertuah.

Ini perasaan seorang ibu, macam mana pula perasaan seorang bapa? Rasa sayang pada anak adakah sama dengan rasa seorang ibu? Rasa tanggungjawab pada anak? 

Nuffnang Ads

Anda pasti suka ini..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...